Hal yang Harus Dipersiapkan Untuk Jadi YouTuber

Hal yang Harus Dipersiapkan Untuk Jadi YouTuber - Halo temen-temen.

Pada kesempatan kali ini saya mau menjelaskan sedikit tentang pengalaman dan pengetahuan saya pribadi tentang langkah awal dan persiapan apa saja yang dibutuhkan untuk mulai nge-Youtube atau menjadi YouTuber.

Yup, tanpa perlu basa-basi lagi kita langsung aja ke intinya.

Untuk mulai nge-YouTube atau menjadi YouTuber, beberapa hal yang harus temen-temen persiapkan.

1. Otak (Konsep)

Apa yang dimaksud dengan otak/ konsep? Untuk membuat sebuah channel YouTube kita harus punya tujuan yang jelas dulu di awal. Kalau ntar channel udah dikenal, bebas dah mau melebarkan niche atau stay.

Yang jelas konsep itu perlu supaya kita tau apa yang perlu dilakuin di awal bikin channel YouTube dan kita bisa konsisten bikin konten.

Banyak YouTuber yang gagal bukan gara-gara kontennya jelek. Tapi karena dari awal kontennya nggak berkonsep. Nggak jelas mau apa. Siapa sih yang bakal jadi audience nya.

Untuk menemukan konsep dari konten channel YouTube, coba jawab pertanyaan ini:

  • Konten seperti apa yang mau dibuat?
  • Siapa kira-kira yang bakal jadi penonton kita?
  • Akankah konten video yang dibuat cocok untuk ditonton?
  • Apakah konsep ini baru? Atau terinsipirasi dari orang lain?
  • Kalau terinspirasi dari orang lain, apa yang membedakan? Cari pembedanya.
  • Adakah manfaat dari konten yang akan dibuat?

Contoh sederhananya gini:

  • Konten seperti apa yang mau dibuat? GAMING WALKTHROUGH, NAMATIN MAIN GAME
  • Siapa kira-kira yang bakal jadi penonton kita? ANAK-ANAK DEH, KARENA GAME YANG DIMAININ GAME YANG BANYAK DIMINATI ANAK-ANAK
  • Akankah konten video yang dibuat cocok untuk ditonton? YA, KARENA SELAMA MAIN GAME SAYA NGGAK NGOMONG KASAR ATAU JOROK.
  • Apakah konsep ini baru? Atau terinsipirasi dari orang lain? NGGAK LAH KAN UDAH BANYAK YOUTUBER GAMING.
  • Kalau terinspirasi dari orang lain, apa yang membedakan? Cari pembedanya. BEDANYA SAYA MAIN GAME NAMATIN, DIBUAT SATU VIDIO AJA TAPI DURASINYA PANJANG DAN SAYA NGOMONG JUGA DISITU. NGGAK DIBIKIN PER PART KAYA YANG LAIN.
  • Adakah manfaat dari konten yang akan dibuat? ADA. SAYA SENANG MAIN GAME. DAN BISA BANTU ORANG UNTUK SAMA-SAMA MENYELESAIKAN SEBUAH GAME.

2. Equipment/ Perlengkapan

Dengan mengikuti panduan step pertama saya anggap temen-temen sudah menemukan sebuah konsep untuk channel YouTube temen-temen. Hal selanjutya yang perlu temen-temen lakukan adalah mempersiapkan perlengkapan atau equipment yang ingin temen-temen gunakan. Nah, untuk tau perlengkapan apa aja yang dibutuhin temen-temen hanya perlu menjawab pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Apa aja yang dibutuhin?
  • Dimana mau ambil video?
  • Gimana pencahayaan?
  • Berapa orang yang dibutuhin?

Coba temen-temen jawab pertanyaan-pertanyaan di atas. Misal temen-temen mau menjadi seorang Youtuber Gaming, tentu temen-temen perlu sebuah desktop PC atau laptop yang bisa dipakai untuk recording atau main game. Temen-temen tentu juga butuh sebuah mic. Temen-temen juga tentu perlu sebuah webcam atau camera yang bisa menangkap gambar temen-temen. Temen-temen juga kan perlu tempat yang cozy. Temen-temen tentu juga perlu tempat dengan pencahayaan yang bagus, kan? Entah itu dari matahari alami atau dari cahaya perlampuan. Selain itu apakah temen-temen butuh crew? Untuk setting perlengkapannya, atau untuk bikin script nya? Apakah temen-temen butuh orang atau nggak?

Nah, temen-temen perlu mempersiapkan semuanya. Tapi temen-temen perlu tahu bahwa step kedua dan step pertama itu bisa dituker.

Ada beberapa temen-temen saya yang menjadi YouTuber, mereka mempertimbangkan equipment yang mereka punya dulu. Dengan equipment yang ada, konsep YouTube seperti apa yang bisa mereka buat. Jadi antara poin pertama dan kedua bisa temen-temen tuker yang mana duluan.

Yang jelas kedua step ini sama-sama pentingnya dan nggak boleh sampe di skip.

Jangan asal-asalan.

Ya walaupun beberapa YouTuber ada yang hanya bermodalkan handphone aja kaya bang Pandji Pragiwakso untuk melakukan interview atau ngobrol sama narasumbernya. Tapi lebih proper lebih baiklah, setidaknya.

3. Trial and Error

Setelah equipment dan konsep udah ada, yang perlu temen-temen lakukan adalah melakukan trial and error.

Sebelum mulai bikin konten, pastiin temen-temen melakukan trial and error terlebih dahulu. Maksudnya trial dan error itu supaya kita tahu konten yang kita bakal buat itu udah cocok atau belum.

Banyak YouTuber yang skip step ini dan akhirnya kualitas video mereka jelek. Bukan editingnya yang jelek ya. Tapi overall video mereka jelek. Itu bukan karena take nya asal-asalan atau gimana. Itu sesederhana karena mereka nggak ngelakuin trial and error dulu.

Banyak YouTuber yang cuma langsung recording dan mengandalkan editing untuk menutupi kekurangan-kekurangan yang terjadi. Kaya misalnya kamera shaky, atau ternyata suaranya banyak noise, atau juga gambarnya blur/ burem.

Banyak dari mereka yang mengandalkan editing untuk hal-hal seperti itu. Sederhananya, biasanya mereka crop. Tapi kan nggak baik kalau kaya gitu.

Maka dari itu, trial dan error itu perlu. Nggak lama kok. Paling cuma sekali coba. Trial and error ini dilakukan sebelum bikin konten. Jadi biasakan untuk trial and error dulu, menyesuaikan equipment dulu. Cuma dua hal kok yang harus di cek, yaitu:

  1. Gambar. Apakah jelas atau nggak? Shaky atau nggak?
  2. Suara. Apakah jelas atau nggak? Ada noise yang mengganggu atau nggak? Kalau ada, bisa diredam nggak?

Gitu aja. Kita cek itu aja. Anggap aja kalau di hajatan itu kaya check sound-lah.

Soalnya gini temen-temen, ini saya pribadi ya, saya bisa menikmati konten YouTube yang suaranya jernih dan jelas walaupun gambarnya blur atau 144p. Tapi saya nggak bisa tuh menikmati konten YouTube yang gambarnya alus mulus tapi suaranya ganggu.

Jelas ya, temen-temen?

4. Mulai Bikin Konten

Nah, kalau misalnya temen-temen udah selesai dengan trial and error-nya dan ngerasa udahlah udah siap. Temen-temen bisa mulai bikin konten. Temen-temen bisa langsung recording atau melakukan seperti apa yang saya lakukan.

Biasanya saya itu membuat skrip dulu. Skrip coret-coretan aja, bukan yang formal dan di print di kertas A4 gitu. Skrip ini gunanya supaya nanti waktu saya ngisi konten, kontennya nggak melebar kemana-mana gitu.

Setelah itu, saya recording deh. Karena konsep konten saya sama kaya presentasi, saya nggak terlalu ribet buat setting kamera dan lain-lain. Saya cuma perlu mic dan ngomong bisa langsung recording, deh.

Sesudah itu, pastiin temen-temen melakukan proses editing sesedikit mungkin supaya temen-temen bisa meng-compile video temen-temen menjadi padat.

Jangan udah record langsung upload. Walaupun emang konsep temen-temen enggak ada bumper pembuka atau penutup, setidaknya temen-temen bisa membuat konten itu nggak terlalu bertele-tele dan buang-buang waktu.

Dan akan jadi tambah keren lagi kalau temen-temen bisa memberi efek-efek apa gitu yang menarik.

Ya walaupun kayanya temen-temen lebih paham deh perihal editing ini ketimbang saya.

5. PUBLISH

Setelah temen-temen beres ngedit, udah dirender vidionya, udah siap upload. Mungkin juga ngedit buat thumbnail. Temen-temen tinggal upload deh vidio temen-temen ke channel YouTube-nya temen-temen.

Perlu temen-temen ketahui bahwa proses publish itu nggak cuma upload ya, tapi ada 3 tahapan, yaitu:

  1. Upload
  2. Optimasi Konten
  3. Publish
  4. Promosi

Untuk proses upload dan publish mungkin temen-temen udah paham. Tapi untuk bagian optimasi konten dan juga promosi kadang, sering banget dilupakan atau dilewat.

Temen-temen jangan lupa poin yang keempat yaitu promosi. Karena temen-temen perlu untuk memperkenalkan diri temen-temen dan konten yang temen-temen udah buat ke orang lain baik secara omongan ataupun melalui sosial media.

EMANG PERLU YA SHARE KE SOCIAL MEDIA?

Jawabannya perlu banget temen-temen. Karena dengan temen-temen memperkenalkan konten temen-temen, temen-temen baru akan dikenal oleh orang lain atas konten temen-temen tersebut.

Bohong banget kalau misalnya YouTuber yang udah gede nggak pernah sekalipun yang namanya share konten mereka ke social media lain. Pasti pernah. Jadi temen-temen nggak usah gengsi atau takut dibilang ngemis view.

Tujuannya bukan buat sombong, tapi untuk memberitahu dan memperkenalkan. Hei aku punya konten ini, loh. Liat dong.

Tapi pastiin juga temen-temen nggak nyepam di sosmed orang. Misalnya di kolom komentar orang temen-temen nulis gini, "Hei aku juga punya konten gini loh. Liat dong!"

Bukan kaya gitu.

Jadi temen-temen kenalin konten temen-temen dengan cara yang baik dan benar. Tau etika lah sederhananya.

RANGKUMAN

  1. Tentukan Konsep
  2. Siapkan equipment sesuai konsep
  3. Lakukan testing/ trial and error
  4. Coba buat 1 konten
  5. Publikasi dan coba kenalkan konten ke orang lain
  6. Buat konten dengan perbaikan dari kesalahan/ kekurangan konten pertama.

Mungkin gitu aja yang bisa saya share tentang hal-hal apa aja yang harus dipersiapkan dan dilakukan kalau mau mulai nge-YouTube atau mau jadi YouTuber.

Sukses atau nggaknya kita ngeYouTube tergantung hoki dan tekad kita dalam menyajikan konten.

Semoga artikel ini bermanfaat dan sampai jumpa di artikel lainnya.

Komentar

Sebelum Posting Komentar

Harap berikan komentar yang relevan dengan topik tulisan.
Jangan menyertakan link yang tidak berhubungan dengan konten tulisan. Apabila komentar mengandung link (apalagi yang tidak relevan), maka komentar akan dihapus.
Budayakan sopan santun, hindari penggunaan bahasa yang provokatif, SARA, pornografi.
Kritik dan saran yang membangun untuk konten ataupun untuk blog sangat berarti bagi Ninura.